Friday, August 10, 2012

Mengejar malam seribu bulan

" mari mengejar Lailatul Qadr, bukan menunggu ianya datang "


“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan.” (QS. Al Qadar: 1). Keberkahan dan kemuliaan yang dimaksud disebutkan dalam ayat selanjutnya (yang artinya),
“Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.” (QS. Al Qadar: 3-5). 


maka marilah menghidupkan 10 malam terakhir ramadhan dengan giat beribadah, membangunkan keluarga untuk melakukan ketaatan kpd Nya, menjauhkan isteri drpd berjimak bg yg telah berkahwin. berzikir, bertahmid, solat dan mohonlah keampunan sebnyak-banyak nya serta mohonlah moga di dekatkan dan dimasukkan ke dlm syurga Nya. antara doa yang boleh diamalkan:


sesetengah wanita khususnya rungsing atau tidak tahu bagaimana mereka boleh menghidupkan malam lailatul qadar sedangkan mereka dlm keadaan tidak berrsuci. Juwaibir pernah mengatakan bahwa dia pernah bertanya pada Adh Dhohak, “Bagaimana pendapatmu dengan wanita nifas, haidh, musafir dan orang yang tidur (namun hatinya dalam keadaan berdzikir), apakah mereka boleh mendapatkan bahagian dari lailatul qadar?” Adh Dhohak pun menjawab, “Iya, mereka tetap boleh mendapatkan bagian. Siapa saja yang Allah terima amalannya, dia akan mendapatkan bagian malam tersebut.” (Latho-if Al Ma’arif, hal. 331)

Dari riwayat ini menunjukkan bahwa wanita haidh, nifas dan musafir tetap boleh mendapatkan bagian lailatul qadar. Namun kerana wanita haidh dan nifas tidak boleh melaksanakan solat ketika kondisi seperti itu, maka dia boleh melakukan amalan ketaatan lainnya. Yang dapat wanita haidh lakukan ketika itu adalah: 
(1) Membaca Al Qur’an tanpa menyentuh mushaf, 
(2) Berdzikir dengan memperbanyak bacaan tasbih (subhanallah), tahlil (laa ilaha illallah), tahmid (alhamdulillah) dan dzikir lainnya, 
(3) Memperbanyak istighfar, 
(4) Memperbanyak do’a

ayuh! jgn lepaskan peluang keemasan yg Allah s.w.t berikan kpd ummatnya utk menyucikan diri drpd dosa-dosa yg telah kita lakukan dan mengharapkn keampunan dan jannah dari Nya. betapa rugilah kita tidak memburu lailatul qadar sedangkan kita mengetahui hikmah malam seribu bulan ini. 
ingin berkongsi khutbah yg disampaikn oleh imam tarawikh di kuliah handasah; bahawasanya mati sangat dekat dengan kita. kita boleh mati pada bila-bila masa. malaikat maut juga tidak akan menunggu kita. adakah kita bersedia utk menghadapi kematian? adakah kita berani dan tidak takut akan sakaratul maut? sungguh, dalam hati aku timbul perasaan takut dan gusar, adakah amalan aku cukup utk bekalan ke akhirat kelak? adakah aku nnt berada dlm golongan yg mendapat syafaat nabi dan keredhaan drpd Nya? adakah dosa2 ku diampunkan Nya? Allah!! betapa aku takut... maka, malam seribu bulan akan aku cari kerana peluang ini hanya sekali dlm setahun...

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...